Rabu, 28 Juni 2017 | 05.36 WIB
KiniNEWS>Nasional>Hukum>Ini Maklumat Polda Metro Jaya Soal Unjuk Rasa

Ini Maklumat Polda Metro Jaya Soal Unjuk Rasa

Selasa, 22 November 2016 - 17:49 WIB

IMG-18617

Polda Metro Jaya mengeluarkan maklumat terkait unjuk rasa. (Ist)

Jakarta, kini.co.id – Kapolda Metro Jaya Irjen Pol M Iriawan mengeluarkan Maklumat Kapolda Metro Jaya Nomor: Mak/04/XI/2016, terkait rencana aksi unjuk rasa tanggal 2 Desember 2016.

Maklumat tersebut mengingatkan masyarakat jika aksi penyampaian pendapat di muka umum tidak dilarang, namun ada ketentuan yang harus dipatuhi.

“Kami menyampaikan Maklumat Kepala Kepolisian Daerah Metro Jaya Nomor: Mak/04/XI/2016, tentang penyampaian pendapat di muka umum. Maklumat ini saya buat agar masyarakat, khayalak ramai, kami ingatkan kembali berkaitan dengan penyampaian pendapat di muka umum,” ujar Iriawan, di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Selasa (22/11).

Iriawan menjelaskan ada undang-undang yang mengatur tentang penyampaian pendapat di muka umum yakni, Undang-undang Nomor 9 Tahun 1998 tentang Kemerdekaan Penyampaian Pendapat.

“Di sana ada bagaimana kewajiban, larangan dan sanksi yang mengatur penyampaian pendapat di muka umum. Sanksi ini harus dilaksanakan, agar penyampaian pendapat tidak menyalahi undang-undang yang berlaku. Apabila tidak sesuai dengan ketentuan dan melanggar hukum akan dilakukan tindakan kepolisian secara tegas,” ungkap Iriawan.

Masih kata Irawan penyampaian pendapat di muka umum, baik berupa unjuk rasa, demonstrasi, pawai, rapat umum dan atau mimbar bebas dilarang membawa senjata tajam, senjata pemukul atau benda-benda yang membahayakan.

“Selain itu harus memberitahukan terlebih dahulu secara tertulis kepada Polda Metro Jaya,” katanya.

Iriawan mengingatkan, pelaksanaan penyampaian pendapat di muka umum dilarang mengganggu ketertiban umum, merusak fasilitas umum, melakukan perbuatan yang mengakibatkan gangguan fungsi jalan raya atau arus lalu lintas, melakukan provokasi yang bersifat anarkistis maupun yang mengarah kepada suku agama ras dan antargolongan (SARA).

“Pelaksanaan kegiatan di tempat terbuka dibatasi mulai pukul 06.00 pagi sampai maksimal pukul 18.00 sore,” jelasnya.

Poin berikutnya, dalam melakukan penyampaian pendapat di muka umum, dilarang melakukan kejahatan terhadap keamanan negara berupa makar terhadap Presiden dan atau Wakil Presiden RI, makar hendak memisahkan diri dari Negara Kesatuan Republik Indonesia dan makar dengan menggulingkan pemerintah Indonesia.

Terhadap perbuatan tersebut dapat dihukum mati atau seumur hidup atau penjara selama-lamanya 20 tahun dan atau melakukan tindak pidana lainnya sebagaimana dimaksud dalam KUHP dan atau dalam undang-undang yang berlaku.

“Kalau tidak melakukan, maka tidak disebut makar. Apabila tidak dilakukan tidak masalah. Penyampaian pendapat di muka umum boleh dilakukan, tapi saya ulangi kembali ada ketentuan yang harus dilakukan. Jadi Polri tidak melarang orang berunjuk rasa, berdemonstrasi atau menyampaikan pendapat di muka umum, tapi ada ketentuan yang berlaku,” tegasnya.

Terkait rencana aksi unjuk rasa lanjutan dengan menggelar sholat Jumat di Jalan Jenderal Sudirman-MH Thamrin. Hal iIu tidak boleh dilakukan karena akan mengganggu ketertiban umum.

“Kita mendengar bahwa saudara-saudara kita akan melakukan penyampaian pendapat di muka umum atau sholat Jumat di jalan raya, di sekitar jalan protokol Sudirman-Thamrin. Itu yang tidak diperbolehkan sesuai undang-undang yang berlaku. Karena mengganggu ketertiban umum, akan menggangu aktivitas yang lainnya,” ucapnya.

Maka dari Iriawan menegaskan, polisi tidak melarang masyarakat menggelar aksi unjuk rasa, namun harus sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

“Jadi bukan tidak boleh, silakan. Tapi, seyogyanya kalau sholat Jumat ada masjid, banyak masjid tersebar di jalan protokol tersebut, sehingga aktivitas masyarakat lain bisa tetap jalan, tetap terakomodir, apakah yang bekerja, apakah itu yang akan sekolah, berpergian, ke rumah sakit, dan sebagainya. Karena kita tahu jalan protokol Sudirman-Thamrin itu urat nadi lalu lintas, khususnya di Jakarta,” terangnya.

Irawan berharap, maklumat yang dikeluarkan dapat dilaksanakan dengan baik. “Tentunya berharap maklumat ini bisa dilaksanakan saudara-saudara kita yang akan melakukan penyampaian pendapat di muka umum,” tukasnya.

Editor: Fatimah

KOMENTAR ANDA
Berita Nasional Terkini Lainnya
Pertemuan GNPF-MUI dengan Presiden Tak Pengaruhi Kasus Habib Rizieq
Hukum - Selasa, 27 Juni 2017 - 23:38 WIB

Pertemuan GNPF-MUI dengan Presiden Tak Pengaruhi Kasus Habib Rizieq

Polda Metro Jaya menyatakan pertemuan antara GNPF-MUI dengan Presiden Jokowi beberapa waktu lalu, tidak lantas mempengaruhi penanganan kasus yang menjerat ...
Presidium MRI Bantah Fitnah Tommy Winata Soal Pertemuan GNPF MUI-Presiden
Politik - Selasa, 27 Juni 2017 - 23:00 WIB

Presidium MRI Bantah Fitnah Tommy Winata Soal Pertemuan GNPF MUI-Presiden

Ketua Presidium Musyawarah Rakyat Indonesia (MRI) Yudi Syamhudi Suyuti membantah dirinya memfitnah Tommy Winata dan Artha Graha Perduli (AGP) terkait ...
ASDP Catat Jumlah Penyebrangan Jawa ke Sumatera Naik 12,4 Persen
Ekonomi - Selasa, 27 Juni 2017 - 22:09 WIB

ASDP Catat Jumlah Penyebrangan Jawa ke Sumatera Naik 12,4 Persen

PT Angkutan Sungai Danau dan Penyebrangan (ASDP) Indonesia Ferry (Persero) mencatat selama arus mudik, total angkutan yang disebrangkan dari Jawa ...
GNPF-MUI- Alumni 212 Pecah Kongsi ?
Politik - Selasa, 27 Juni 2017 - 19:27 WIB

GNPF-MUI- Alumni 212 Pecah Kongsi ?

Gerakan Nasional Pengawal Fatwa (GNPF) MUI dan Presidium Alumni 212 diduga pecah kongsi paska tim GNPF-MUI melakukan pertemuan dengan Presiden ...
KH Bachtiar Nasir:  Tak Ada Pembahasan Khusus Saat Bertemu Presiden
Peristiwa - Selasa, 27 Juni 2017 - 15:46 WIB

KH Bachtiar Nasir: Tak Ada Pembahasan Khusus Saat Bertemu Presiden

Ketua GNPF-MUI, KH Bachtiar Nasir, mengaku tidak tak ada pembahasan khusus yang dibicarakan pihaknya saat bertemu dengan Presiden Jokowi pada, ...
GNPF-MUI Bantah Ngemis Bertemu Presiden
Peristiwa - Selasa, 27 Juni 2017 - 15:20 WIB

GNPF-MUI Bantah Ngemis Bertemu Presiden

Berbagai tudingan miring terhadap langkah GNPF-MUI mulai dari mengemis, masuk angin hingga ada udang dibalik batu yang menggelar pertemuan dengan ...