Selasa, 26 September 2017 | 01.30 WIB
KiniNEWS>Nasional>Hukum>Majelis Hakim Bantah Sidang Ahok Terpengaruh Desakan Massa

Majelis Hakim Bantah Sidang Ahok Terpengaruh Desakan Massa

Selasa, 27 Desember 2016 - 12:38 WIB

IMG-19528

Aksi massa Umat Islam di sidang Ahok (KiniNews/Doc)

Jakarta, kini.co.id – Majelis hakim yang menangani perkara dugaan penodaan agama Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok membantah jika persidangan terpengaruh desakan massa.

Pernyataan majlis hakim tersebut menanggapi nota keberatan Ahok dan penasihat hukumnya yang menilai majlis hakim terpengaruh desakan masa serta proses penyidikan dan penuntutan terlalu cepat serta penetapan tersangka tak sesuai prosedur.

“Menimbang terhadap keberatan tersebut, pengadilan berpendapat bahwa pengadilan menyidangkan suatu perkara bukan atas desakan massa atau apapun,” tegas Ketua Majelis Hakim Dwiarso Budi Santiarto di PN Jakarta Utara, Selasa (27/12).

Majelis hakim melanjutkan, persidangan Ahok digelar berdasarkan pelimpahan berkas perkara dari jaksa penuntut umum (JPU). Dalam pelimpahan itu, jaksa meminta hakim untuk menyidangkan perkara Ahok.

Sebelumnya, majelis hakim juga mengatakan nota keberatan terdakwa Ahok soal tak berniat menodakan agama bukanlah eksepsi.

Keberatan Ahok lainnya yang tak dikategorikan eksepsi seperti kegiatan Ahok sebagai Gubernur DKI Jakarta, membantu guru ngaji memberangkatkan haji dan pembangunan masjid dan keberatan Ahok soal asal usul Surat Al Maidah ayat 51 dengan mengutip buku yang ditulisnya.

Ahok didakwa dengan dakwaan alternatif antara Pasal 156 huruf a KUHP atau Pasal 156 KUHP. Jaksa menilai Ahok telah melakukaan penodaan terhadap agama serta menghina para ulama dan umat Islam.

Dalam sidang putusan sela tersebut, Majlis Hakim menolak eksepsi terdakwa Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok dan penasehat hukumnua sehingga persidangan kasus penodaan agama yang menjerat terdakwa Ahok tetap berlanjut.

“Mengadili, satu, menolak eksepsi terdakwa Basuki Tjahaja Purnama dan penasihat hukum terdakwa untuk seluruhnya,” tutur Hakim Dwiyarso dalam persidangan, Selasa (27/12).

Majelis hakim PN Jakarta Utara menyatakan berkas perkara atas nama terdakwa Basuki Tjahaja Purnama dilanjutkan pada sidang berikutnya, 3 Januari 2017 dengan agenda mendengarkan keterangan saksi-saksi.

Editor: Rakisa

KOMENTAR ANDA
Berita Nasional Terkini Lainnya
Bawa 119 bal ganja, pengemudi pikap diamankan Polisi
Peristiwa - Selasa, 26 September 2017 - 00:34 WIB

Bawa 119 bal ganja, pengemudi pikap diamankan Polisi

Ditlantas Polda Metro Jaya mengamankan satu mobil truk pikap yang mencurigakan di Jl Gatot Subroto, Jakarta Pusat, Senin (25/9) malam. ...
Lulusan sarjana diharapkan mampu membudayakan etika akademik
Pendidikan - Selasa, 26 September 2017 - 00:06 WIB

Lulusan sarjana diharapkan mampu membudayakan etika akademik

Wakil Gubernur Sumatera Utara, Nurhajizah Marpaung berpesan setelah selesai menimba ilmu di perguruan tinggi, keinginan para mahasiswa dan orang tua ...
Polri pesan 5000 senjata non serbu dari Pindad
Peristiwa - Senin, 25 September 2017 - 23:31 WIB

Polri pesan 5000 senjata non serbu dari Pindad

Mabes Polri menyatakan bahwa pembelian senjata untuk mempersenjatai anggota Polri adalah dari PT Pindan dengan jumlah pesanan sebanyak 5.000 pucuk ...
Kebijakan infrastruktur pemerintah sudah di arah yang tepat
Ekonomi - Senin, 25 September 2017 - 23:16 WIB

Kebijakan infrastruktur pemerintah sudah di arah yang tepat

CEO dan Komisaris Crown Group, Iwan Sunito memberikan pandangannya terkait pembangunan infrastruktur yang saat ini sedang dilaksanakan oleh Pemerintah ...
IKM perlu manfaatkan platform digital
Ekonomi - Senin, 25 September 2017 - 22:31 WIB

IKM perlu manfaatkan platform digital

Indonesia memiliki potensi besar dalam pengembangan ekonomi digital karena dari jumlah penduduk sebesar 250 juta lebih jiwa, sekitar 93,4 juta ...
Negara hemat 500 juta dolar AS dari proyek pengembangan Lapgas Unitisasi Jambaran
Ekonomi - Senin, 25 September 2017 - 18:48 WIB

Negara hemat 500 juta dolar AS dari proyek pengembangan Lapgas Unitisasi Jambaran

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Ignasius Jonan, mewakili Presiden Jokowi, Senin (25/9), melakukan Peletakan Batu Pertama Proyek Pengembangan ...