Rabu, 13 Desember 2017 | 02.49 WIB
KiniNEWS>Nasional>Politik>Gerindra sebagai Alat Perjuangan Rakyat Capai Kesejahteraan

Gerindra sebagai Alat Perjuangan Rakyat Capai Kesejahteraan

Sabtu, 17 Juni 2017 - 10:05 WIB

IMG-23399

Ricky Tamba. (ist)

JAKARTA, kini.co.id – Dinamika ekonomi-politik Indonesia yang semakin menunjukkan disintegrasi bangsa di berbagai bidang, menimbulkan keprihatinan mendalam dari mantan aktivis mahasiswa gerakan reformasi 1998 Ricky Tamba. Berangkat dari simpulan matinya reformasi ’98, dia memutuskan untuk melanjutkan perjuangan dengan bergabung ke Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) yang dikomandoi Ketua Umum Prabowo Subianto.

“Selama bulan suci Ramadan 1438 Hijriyah ini, saya rutin menganalisa situasi nasional, melakukan shalat istikharah serta sowan silaturahim meminta saran ke banyak senior dan teman-teman yang mumpuni di bidang politik dan kebangsaan, sehingga membulatkan tekad bergabung menjadi kader aktif Partai Gerindra untuk menjalankan perintah Ketua Umum Prabowo Subianto yakni terus berjuang membela rakyat dan membesarkan partai sebagai alat perjuangan rakyat mencapai keadilan dan kesejahteraan,” ujar Ricky Tamba kepada media, Sabtu (17/6/2017).

Pria berkepala plontos penghobi sepakbola dan bolabasket ini menilai, konsistensi seruan-seruan kebangsaan pendiri Partai Gerindra Prabowo Subianto serta visi utama partai sangat sejalan dengan cita-cita para pendiri Republik Indonesia dan semangat reformasi 1998, yakni menjadi partai politik yang mampu menciptakan kesejahteraan rakyat, keadilan sosial dan tatanan politik negara yang melandaskan diri pada nilai-nilai nasionalisme dan religiusitas dalam wadah Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) berdasarkan pada Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945 yang senantiasa berdaulat di bidang politik, berkepribadian di bidang budaya dan berdiri di atas kaki sendiri dalam bidang ekonomi.

“Puluhan tahun mengadvokasi kasus-kasus kerakyatan, terlibat dalam pembentukan beberapa partai politik walau tak pernah mau menjadi pengurus, serta berteman dengan banyak aktivis dan politisi, baru di tahun 2017 ini saya merasakan puncak kesedihan dan kegeraman melihat arah kehidupan berbangsa bernegara yang semakin melenceng serta fakta-fakta nyata di tengah masyarakat yang kian sulit penghidupannya dalam hal yang sangat mendasar yakni sandang, pangan dan papan. Neokolonialisme neoliberalisme terus menggempur menjajah Indonesia, mayoritas rakyat makin putus asa karena perilaku elite dan politisi mengkhianati cita-cita luhur Proklamasi Kemerdekaan 17 Agustus 1945 dan Pancasila!” kecam Ricky.

Rencananya, setelah mendapatkan Kartu Tanda Anggota (KTA) Partai Gerindra, dia akan segera mensosialisasikan visi-misi dan program-program kerakyatan di manifesto partai ke berbagai lapisan masyarakat, serta mengajak jejaring keluarga besar dan aktivis di berbagai daerah untuk bersama membesarkan Partai Gerindra.

“Saya akan segera daftar keanggotaan ke Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai Gerindra, kemudian mengajak keluarga dan teman-teman aktivis untuk membantu partai dan memenangkan Pilkada 2018 di ratusan daerah, hingga Partai Gerindra menjadi pemenang Pemilu 2019. Insha Allah, saya tipikal loyal dan setia, susah senang hanya satu istri satu partai, tak ingin jadi kutu loncat jadi kaum munafik pagi tempe sore kedelai. Demi rakyat dan NKRI, saya tak ambisius pilah-pilih tugas dan jabatan, bahkan siap menjadi Pengurus Desa Partai Gerindra di kampung saya Way Jepara Lampung Timur bila diperintah Ketua Umum Prabowo Subianto. Ayo berjuang bersama wujudkan keadilan dan kesejahteraan, Gerindra menang rakyat sejahtera!” pungkas Ricky Tamba.

Editor: Armand

KOMENTAR ANDA
Berita Nasional Terkini Lainnya
KPK cegah dua pengusaha terkait suap APBD Jambi
Hukum - Rabu, 13 Desember 2017 - 01:11 WIB

KPK cegah dua pengusaha terkait suap APBD Jambi

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) melakukan pencegahan terhadap dua pengusaha dari PT Sumber Swarna, Joe Fandy Yoesman dan Ali Tonang bepergian ...
Seminar ‘Jejak pelacur arab  dalam seni baca Al quran’ tuai kontroversi
Pendidikan - Rabu, 13 Desember 2017 - 00:54 WIB

Seminar ‘Jejak pelacur arab dalam seni baca Al quran’ tuai kontroversi

Penyelenggaraan seminar bertajuk "Jejak Pelacur Arab dalam Seni Baca Al Qur'an" yang digelar UIN Sumatera Utara, Senin (11/12) disesalkan ...
Ini identitas 19 terduga teroris yang ditangkap di tiga lokasi
Peristiwa - Rabu, 13 Desember 2017 - 00:31 WIB

Ini identitas 19 terduga teroris yang ditangkap di tiga lokasi

Mabes Polri merilis identitas 19 terduga teroris yang ditangkap pada rentang waktu 9-11 Desember 2017.Kadiv Humas Polri Inspektur Jenderal Setyo ...
JK sebut Titiek Soeharto sulit bersaing dengan Airlangga
Politik - Selasa, 12 Desember 2017 - 21:54 WIB

JK sebut Titiek Soeharto sulit bersaing dengan Airlangga

Politisi senior Partai Golkar, Jusuf Kalla, menilai Siti Hediati Hariyadi atau Titiek Soeharto akan sulit mengalahkan Airlangga Hartarto dalam pemilihan ...
Penyakit difteri mewabah, DPR minta Kemenkes dievaluasi
Politik - Selasa, 12 Desember 2017 - 16:55 WIB

Penyakit difteri mewabah, DPR minta Kemenkes dievaluasi

Wabah penyakit difteri saat ini tangah melanda berbagai daerah di Indonesia. Setidaknya ada 23 provinsi yang melaporkan kejadian luar biasa ...
Komisi VI pertanyakan kelangkaan gas elpiji 3 kilogram
Politik - Selasa, 12 Desember 2017 - 16:51 WIB

Komisi VI pertanyakan kelangkaan gas elpiji 3 kilogram

Anggota Komisi VI DPR Bambang Haryo mengaku kecewa dengan kinerja yang ditunjukan oleh PT Pertamina (Persero) atas kelangkaan Liquefied Petroleum ...