Kamis, 19 Oktober 2017 | 19.51 WIB
KiniNEWS>Nasional>Peristiwa>Polri pesan 5000 senjata non serbu dari Pindad

Polri pesan 5000 senjata non serbu dari Pindad

Reporter : Zainal Bakri | Senin, 25 September 2017 - 23:31 WIB

IMG-26657

Kadiv Humas Polri Irjen Setyo Wasisto (kininews/rakisa)

Jakarta, kini.co.id – Mabes Polri menyatakan bahwa pembelian senjata untuk mempersenjatai anggota Polri adalah dari PT Pindan dengan jumlah pesanan sebanyak 5.000 pucuk dari 15.000 merupakan bagian dari pengadaan 15 ribu pucuk senjata.

“Dari Pindad hanya sanggup lima ribu pucuk senjata, anggarannya dari APBN Perubahan 2017,” ujar Kadiv Humas Mabes Polri Inspektur Jenderal Setyo Wasisto di Jakarta, Senin (25/9).

Setyo menjelaskan dikarenakan kesanggupan pihak Pindad hanya sebanyak lima ribu pucuk senjata maka pihaknya tengah mencari pemasok lain untuk memenuhi kebutuhan 10 ribu pucuk senjata.

“Yang 10 ribu pucuk harus dicari dari luar (negeri),” kata Setyo.

Ditambahkannya senjata yang dibeli oleh Polri bukan merupakan senjata serbu tetapi merupakan senjata yang dapat melumpuhkan yang digunakan untuk keperluan penegakan hukum.

“Spesifikasi teknis bukan untuk senjata serbu tapi untuk melumpuhkan,” katanya.

Selain itu, Setyo juga menyinggung tentang pembelian 500 pucuk senjata yang dilakukan oleh Badan Intelijen Negara (BIN), bahwa pembelian senjata tersebut tidak ada kaitannya dengan pembelian senjata untuk Polri.

“Tidak, itu beda lagi, jangan dikaitkan dengan yang 5.000 (senjata) untuk polisi,” katanya.

Masih kata Setyo, jika institusi non militer yang ingin melakukan pembelian senjata perlu mendapatkan izin dari Polri.

“BIN, BNN, Bea Cukai, Imigrasi, Kementerian Kehutanan, Lapas juga. Semuanya (jika hendak membeli senjata harus) izin dari Polri,” paparnya.

Setyo juga memastikan bahwa pembelian 500 pucuk senjata untuk BIN telah melalui prosedur perizinan dari Polri.

Selain itu kata dia bahwa masih ada beberapa institusi lain yang berencana melakukan pengadaan senjata pada tahun ini.

“BNN sudah selesai pengadaannya, jumlahnya sampai ke BNN daerah, cukup banyak. Sudah (selesai) tahun lalu. Kemudian Satpol PP, Bea Cukai paling minta pengadaan amunisi (peluru) karena mereka (perlu) latihan,” tegasnya. []

Editor: Rakisa

KOMENTAR ANDA
Berita Nasional Terkini Lainnya
Mitsubishi berikan 10 unit purwarupa mobil listrik untuk Indonesia
Ekonomi - Kamis, 19 Oktober 2017 - 18:47 WIB

Mitsubishi berikan 10 unit purwarupa mobil listrik untuk Indonesia

Di sela kunjungan kerjanya ke Jepang beberapa hari kemarin, Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto juga mengadakan pertemuan dengan CEO Mitsubishi Motors ...
Menperin minta Mitsubishi tambah investasi garmen hingga petrokimia
Ekonomi - Kamis, 19 Oktober 2017 - 18:41 WIB

Menperin minta Mitsubishi tambah investasi garmen hingga petrokimia

Menteri Perindustrian (Menperin) Airlangga Hartarto mendorong Mitsubishi Corporation agar terus berinvestasi di Indonesia sekaligus meningkatkan kemitraan dengan para pelaku industri ...
Kemendagri Sebut Langkah Pembubaran HTI Sudah Tepat
Politik - Kamis, 19 Oktober 2017 - 17:23 WIB

Kemendagri Sebut Langkah Pembubaran HTI Sudah Tepat

Dalam rapat dengan Komisi II DPR, Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) menilai, langkah pemerintah sudah tepat membubarkan Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) ...
HTI Sambangi DPR untuk Paparkan Konsep Khilafah
Politik - Kamis, 19 Oktober 2017 - 17:20 WIB

HTI Sambangi DPR untuk Paparkan Konsep Khilafah

Juru Bicara Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) Ismail Yusanto memenuhi undangan rapat dengar pendapat umum (RDPU) Komisi II soal Perppu Nomor ...
Perlu Dikaji Ulang, Nasdem Minta Tahan Dana Densus Tipikor
Politik - Kamis, 19 Oktober 2017 - 13:39 WIB

Perlu Dikaji Ulang, Nasdem Minta Tahan Dana Densus Tipikor

Fraksi NasDem meminta anggaran yang akan dialokasikan untuk Densus Tipikor ditahan terlebih dahulu. Unit baru bentukan Polri ini perlu dikaji ...
Pengelola Pasar Diminta Tidak Bermain dengan Dana Revitalisasi
Ekonomi - Kamis, 19 Oktober 2017 - 13:16 WIB

Pengelola Pasar Diminta Tidak Bermain dengan Dana Revitalisasi

Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita meminta agar pengelola pasar tidak bermain-main dengan dana revitalisasi yang diberikan."Pasar direvitalisasi dengan dana APBN, peliharalah ...