Rabu, 17 Oktober 2018 | 13.27 WIB
KiniNEWS>Nasional>Peristiwa>Densus buru dua terduga teroris yang kabur ke gunung Rotr, Bima

Densus buru dua terduga teroris yang kabur ke gunung Rotr, Bima

Reporter : Yudi Andriansyah | Selasa, 31 Oktober 2017 - 18:57 WIB

IMG-27576

Dua personil tim densus 88 anti teror. KiniNews/Istimewa

Jakarta, kini.co.id – Tim gabungan Densus 88 Anti teror masih mengejar Iqbal dan Nandar, dua terduga teroris yang melarikan diri saat baku tembak di Gunung Rotr Asakota, Bima, Nusa Tenggara Barat (NTB), pada Senin (30/10) kemarin.

Sedangkan dua terduga teroris lainnya tewas di tempat, yakni Muhamad Amirullah alias Once Dance (37) dan Rahmad Fadlizil Jalil alias Yaman (27), keduanya merupakan warga Kelurahan Penato’i Kecamatan Mpuda Kabupaten Bima.

Para terduga terindikasi sebagai anggota kelompok Imam Munandar, yang diduga kuat pelaku penembakan terhadap 2 orang anggota Polres Bima Kota, yakni Bripka Gafur dan Bripka Zaenal Abidin yang terjadi pada Senin (11/9) pagi saat kedua anggota tersebut mengantar anaknya berangkat sekolah.

Mereka juga diduga kuat merupakan pentolan dari jaringan Mujahidin Indonesia Timur (MIT) pimpinan almarhum Santoso alias Abu Wardah yang sepak terjangnya terendus sejak lama.

Kadiv Humas Mabes Polri Inspektur Jenderal Setyo Wasisto mengatakan, Iqbal dan Nandar, dua terduga teroris yang melarikan diri sesaat baku tembak dengan tim Densus 88 Anti teror masih terus dikejar.

“Sampai sekarang dari tim Densus 88 anti teror masih melakukan pengejaran,” kata Setyo kepada wartawan di Mabes Polri, Jakarta, Selasa (31/10).

Setyo mengatakan, Amirullah alias Dance dan Yaman tewas dalam baku tembak dengan tim Densus 88 anti teror.

Sementara Iqbal dan Nandar melarikan diri di sekitar kawasan Gunung Rotr Asakota, tepatnya di gununh Mawu Rite perbatasan Kota Bima dengan Kecamatan Ambalawi Kabupaten Bima, Nusa Tenggara Barat.

Mereka juga merupakan kelompok teroris Jamaah Ansoru Daulah (JAD) Bima yang berafiliasi dengan Santoso dan juga Islamic State (IS).

“Dua orang masih di sekitar gunung itu. Kemungkinan tipis ya (melarikan diri terlalu jauh). Karena itu daerah pegunungan. Mereka pasti bertahan hidup di situ,” ujarnya.

Setyo mengimbau agar Iqbal dan Nandar menyerahkan diri kepada Polisi. Pasalnya jika keduanya menyerahkan diri, pasti akan diperlakukan baik.

Akan tetapi jika keduanya tetap melawan, pihaknya tidak segan-segan untuk memberikan tindakan tegas.

“Pasti lah kalau mereka menyerahkan diri akan diperlakukan baik, kalau melawan apa boleh buat,” tegasnya.

Seperti diketahui, dua dari empat terduga teroris kelompok Imam Manandar terlibat baku tembak saat akan ditangkap terkait keterlibatannya menembak dua anggota polisi pada 11 September lalu, dalam baku tembak tersebut dua diantaranya tewas tertembak Densus Anti Teror 88 di Pegunungan Oi Sarume Dusun Mawu Dalam, Desa Mawu Kecamatan Ambalawi, Kabupaten Bima pada Senin (30/10) kemarin.[]

Editor: Rakisa

KOMENTAR ANDA
Berita Nasional Terkini Lainnya
Politik - Rabu, 17 Oktober 2018 - 11:54 WIB

Kalau Sukses di Jabar, PAN Bisa Menangkan Prabowo-Sandi

Ketua Umum Partai PAN, Zulkifli Hassan mengatakan jika PAN sukses menang di Jawa Barat, maka mereka akan bisa memenangkan Prabowo-Sandi ...
Peristiwa - Rabu, 17 Oktober 2018 - 11:12 WIB

Polisi Sebut Tersangka Tak Bermaksud Tembak Kaca DPR

Peristiwa penembakan kaca kantor DPR RI sempat menghebohkan publik. Netizen pun bertanya apakah ada maksud pembunuhan atau penembakan misterius di ...
Nasional - Rabu, 17 Oktober 2018 - 09:52 WIB

Sidang IPU 139 Jenewa, Jazuli: 36 Negara Tolak Pelegalan LGBT

Anggota Komisi I DPR RI, Jazuli Juwaini menyebut dalam sidang Inter-Parliamentary Union (IPU) 139 di Jenewa sebanyak 36 negara yang ...
Hukum - Rabu, 17 Oktober 2018 - 09:15 WIB

Berkasus Lagi, KPK Pertimbangkan Tuntutan Hukuman Maksimal terhadap Billy Sindoro

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) akan mempertimbangkan tuntutan hukuman maksimal kepada Bos Lippo Group, Billy Sindoro. Hal ini ...
- Selasa, 16 Oktober 2018 - 20:05 WIB

KPK sebut Bupati Bekasi tak sampaikan sedang hamil

Bicara Komisi Pemberantasan Korupsi (Jubir KPK), Febri Diansyah mengatakan bahwa selama menjalani pemeriksaan Bupati Bekasi non-aktif, Neneng Hasnah Yasin tidak ...
Peristiwa - Selasa, 16 Oktober 2018 - 19:59 WIB

Ternyata penembak gedung DPR lulus sertifikasi menembak

KETUA Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Bambang Soesatyo menuturkan bahwa terduga penembak peluru nyasar yang mengenai ruang kerja anggota DPR pada ...