Selasa, 12 Desember 2017 | 13.25 WIB
KiniNEWS>Nasional>Hukum>Proses hukum terhadap pimpinan KPK tergantung bukti

Proses hukum terhadap pimpinan KPK tergantung bukti

Reporter : Zainal Bakri | Senin, 20 November 2017 - 17:00 WIB

IMG-28087

Gedung Komisi Pemberantasan Korupsi. KiniNews/Dok

Jakarta, kini.co.id – Wakapolri Komisaris Jenderal Syafrudin menegaskan kelanjutan proses hukum terhadap dua pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) atas dugaan pemalsuan surat dan penyalahgunaan kekuasaan terkait pencekalan Setya Novanto tergantung dari bukti yang ditemukan penyidik.

Sebelumnya, dua pimpinan KPK, Agus Rahardjo dan Saut Situmorang dilaporkan atas dugaan tindak pidana membuat surat palsu atau memalsukan surat dan menggunakan surat palsu serta menyalahgunakan kekuasaan.

Adapun pelapor dalam hal ini adalah Sandy Kurniawan, yang merupakan anggota tim pengacara Detya Novanto.

Bareskrim Polri telah menindaklanjuti laporan tersebut dengan menerbitkan surat pemberitahuan dimulainya penyidikan (SPDP), dengan terlapor Agus dan Saut.

“Sedang ditangani Bareskrim. Kapolri sudah menjelaskan, saya sudah tidak perlu menjelaskan lagi kan. Penjelasan Kapolri dengan saya intinya sama, bahwa itu kan bukan otomatis,” kata dia kepada wartawan di Istana Wakil Presiden, Senin (20/11).

Syafrudin juga menegaskan bahwa kasus tersebut merupakan domain penyidik mutlak. Jika dirasa nantinya tidak cukup bukti maka bisa dihentikan dan sebaliknya jika terbukti tetap dilanjutkan.

” Itu domainya penyidik saja. Bukan domain kita. Saya rasa tidak masalah,” terangnya.

KPK sendiri telah menegaskan bahwa surat yang dipersoalkan, yakni surat pencegahan Novanto sudah sesuai aturan yang berlaku, yaitu dalam UU Nomor 30 Tahun 2002 tentang KPK dan UU Nomor 6 Tahun 2011 tentang Keimigrasian. []

Editor: Rakisa

KOMENTAR ANDA
Berita Nasional Terkini Lainnya
Pelaku ujaran kebencian di Kalbar diduga terkait jaringan teroris
Peristiwa - Selasa, 12 Desember 2017 - 13:25 WIB

Pelaku ujaran kebencian di Kalbar diduga terkait jaringan teroris

Mabes Polri memastikan jika KR (45) dan JS (15), ayah dan anak yang ditangkap Densus 88 di kediamannya Jalan ...
KPK Kembali Periksa Setnov untuk Lengkapi Berkas Anang
Hukum - Selasa, 12 Desember 2017 - 11:01 WIB

KPK Kembali Periksa Setnov untuk Lengkapi Berkas Anang

Tersangka kasus korupsi e-KTP (Kartu Tanda Penduduk elektronik) TA 2011-2012 Setya Novanto tiba di Gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Kuningan, ...
Begini Cara Ajukan Pinjaman UMi di Pegadaian
Ekonomi - Selasa, 12 Desember 2017 - 10:29 WIB

Begini Cara Ajukan Pinjaman UMi di Pegadaian

Pemerintah Indonesia terus berupaya mendorong kemajuan UMKM di daerah. Di antaranya dengan menyalurkan kredit untuk pelaku usaha kecil.Sebagai pilihan, pemerintah ...
Citilink raih LCC terbaik ke tujuh kali
Ekonomi - Selasa, 12 Desember 2017 - 10:15 WIB

Citilink raih LCC terbaik ke tujuh kali

Untuk yang ke-7 kalinya ajang Indonesia Travel and Tourism Award (ITTA) 2017/2018 yang digagas oleh Indonesia Travel and Tourism ...
70 IKM komponen otomotif jalin sinergi dengan pemasok APM
Ekonomi - Selasa, 12 Desember 2017 - 09:40 WIB

70 IKM komponen otomotif jalin sinergi dengan pemasok APM

Kementerian Perindustrian memfasilitasi sebanyak 70 industri kecil dan menengah (IKM) komponen otomotif yang berasal dari beberapa sentra Pulau Jawa untuk bekerja sama dengan 30 pemasok ...
Kompak F-PKS Gunakan Syal Palestina-Indonesia di DPR
Politik - Selasa, 12 Desember 2017 - 07:34 WIB

Kompak F-PKS Gunakan Syal Palestina-Indonesia di DPR

Sikap Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump yang mengakui Yerusalem sebagai Ibu Kota Israel terus mendapat kecaman. Sebagai bentuk dukungan ...