Friday, 17 August 2018 | 16.20 WIB
KiniNEWS>Nasional>Peristiwa>Oesman Sapta ajak broker jaga Pancasila

Oesman Sapta ajak broker jaga Pancasila

Reporter : Bayu Putra | Thursday, 30 November 2017 - 16:55 WIB

IMG-28396

Ketua DPD Osman Sapta Odang saat menyambut kedatangan Presiden Joko wi di DPD. KiniNews/Bayu Putra.

Jakarta, kini.co.id – Ketua DPD RI Oesman Sapta Odang dihadapan ratusan broker yang terhimpun dalam Asosiasi Real Estate Broker Indonesia (AREBI), Wakil Ketua MPR Oesman Sapta menegaskan Pancasila sebagai ideologi bangsa dan negara Indonesia sudah final.

“Pancasila adalah payung bagi semua,” terangnya melalui siaran pers yang diterima wartawan di Jakarta, Kamis (30/11).

Sebagai payung bagi semua maka Pancasila bisa menolak intervensi ideologi asing yang bertentangan. “Bangsa kita dikeroyok ideologi lain namun untung ada Pancasila,” paparnya. “Saya meminta broker juga ikut menjaga Pancasila,” tambahnya.

Dikatakannya, saat ini kita sedang mencari pahlawan yang bisa mensejahterakan rakyat. Dirinya mengajak pada semua untuk membangun bangsa untuk memperbaiki perekonomian. “Salah satu pihak yang ikut menentukan pembangunan ekonomi adalah asosiasi broker,” ujarnya.

Dikatakan di Eropa dan Singapura, keberadaan broker disegani. “Broker bukan hanya penghubung antara penjual dan pembeli namun juga sebagai pelindung,” ungkapnya. Dari sinilah maka nilai broker sangat tinggi.

Ia membandingkan di Singapura dengan jumlah penduduk 3 juta jiwa namun memiliki broker 28.000, sedang di Indonesia dengan penduduk 250 juta jiwa, broker tak lebih dari 1 juta. “Sepertinya ada kesalahan sistem,” ujarnya.

“Sudah 20 tahun kok baru segitu? Kalian terlalu sabar dan pasrah,” tambahnya. Hal demikian menurut Oesman Sapta tak boleh terjadi.

Sebagai perantara antara penjual dan pembeli, broker harus mendaftarkan diri pada organisasi yang resmi. “Kalau tidak berarti ia broker gelap sehingga yang dijual juga barang gelap,” ungkapnya.

Di tengah massifnya pembangunan rumah, menurut Oesman Sapta, kehadiran broker dibutuhkan masyarakat. “Jadi peluang broker sangat tinggi,” pungkasnya.[]

Editor: Rakisa

KOMENTAR ANDA
Berita Nasional Terkini Lainnya
Hukum - Tuesday, 27 March 2018 - 18:22 WIB

KPK Tahan Tujuh Tersangka Kasus Suap DPRD Malang

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) langsung menahan tujuh tersangka kasus dugaan korupsi Malang, Jawa Timur.Ketujuh orang yang dimaksud antara lain enam ...
Peristiwa - Tuesday, 27 March 2018 - 17:47 WIB

Arief Hidayat kembali dilantik jadi hakim MK

Presiden Jokowi kembali melantik Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Arief Hidayat sebagai hakim konstitusi untuk periode kedua, masa bakti 2018-2023. Arief mengucapkan sumpahnya ...
Politik - Tuesday, 27 March 2018 - 17:28 WIB

Bahas RKP 2019, DPD berharap program pemerintah tepat sasaran

Dewan Perwakilan Daerah (DPD) melihat masih banyak kebijakan pembangunan di daerah yang tidak tepat sasaran. Untuk itu, diharapkan pemerintah dapat ...
Politik - Tuesday, 27 March 2018 - 17:18 WIB

PKS siapkan sembilan nama untuk kalahkan Jokowi di Pilpres 2019

Ketua DPP PKS Mardani Ali Sera menyatakan ada sembilan nama yang siap ditawarkan untuk posisi calon presiden atau calon ...
Politik - Tuesday, 27 March 2018 - 16:56 WIB

Awasi Pemilu 2019, Bawaslu Mulai Buka Pendaftaran Pemantau

Tahapan pelaksaan Pemilu legislatif (Pileg) dan Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019 sudah mulai berjalan. Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) pun mulai membuka ...
Hukum - Tuesday, 27 March 2018 - 16:48 WIB

Tiga Kandidat Deputi Penindakan Jalani Tes Akhir

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) telah mengantongi nama-nama calon Deputi Penindakan usai ditinggal Inspektur Heru Winarko yang diangkat Presiden Joko Widodo ...
Place your ads here...