Kamis, 22 Februari 2018 | 05.57 WIB
KiniNEWS>Nasional>Peristiwa>Oesman Sapta ajak broker jaga Pancasila

Oesman Sapta ajak broker jaga Pancasila

Reporter : Bayu Putra | Kamis, 30 November 2017 - 16:55 WIB

IMG-28396

Ketua DPD Osman Sapta Odang saat menyambut kedatangan Presiden Joko wi di DPD. KiniNews/Bayu Putra.

Jakarta, kini.co.id – Ketua DPD RI Oesman Sapta Odang dihadapan ratusan broker yang terhimpun dalam Asosiasi Real Estate Broker Indonesia (AREBI), Wakil Ketua MPR Oesman Sapta menegaskan Pancasila sebagai ideologi bangsa dan negara Indonesia sudah final.

“Pancasila adalah payung bagi semua,” terangnya melalui siaran pers yang diterima wartawan di Jakarta, Kamis (30/11).

Sebagai payung bagi semua maka Pancasila bisa menolak intervensi ideologi asing yang bertentangan. “Bangsa kita dikeroyok ideologi lain namun untung ada Pancasila,” paparnya. “Saya meminta broker juga ikut menjaga Pancasila,” tambahnya.

Dikatakannya, saat ini kita sedang mencari pahlawan yang bisa mensejahterakan rakyat. Dirinya mengajak pada semua untuk membangun bangsa untuk memperbaiki perekonomian. “Salah satu pihak yang ikut menentukan pembangunan ekonomi adalah asosiasi broker,” ujarnya.

Dikatakan di Eropa dan Singapura, keberadaan broker disegani. “Broker bukan hanya penghubung antara penjual dan pembeli namun juga sebagai pelindung,” ungkapnya. Dari sinilah maka nilai broker sangat tinggi.

Ia membandingkan di Singapura dengan jumlah penduduk 3 juta jiwa namun memiliki broker 28.000, sedang di Indonesia dengan penduduk 250 juta jiwa, broker tak lebih dari 1 juta. “Sepertinya ada kesalahan sistem,” ujarnya.

“Sudah 20 tahun kok baru segitu? Kalian terlalu sabar dan pasrah,” tambahnya. Hal demikian menurut Oesman Sapta tak boleh terjadi.

Sebagai perantara antara penjual dan pembeli, broker harus mendaftarkan diri pada organisasi yang resmi. “Kalau tidak berarti ia broker gelap sehingga yang dijual juga barang gelap,” ungkapnya.

Di tengah massifnya pembangunan rumah, menurut Oesman Sapta, kehadiran broker dibutuhkan masyarakat. “Jadi peluang broker sangat tinggi,” pungkasnya.[]

Editor: Rakisa

KOMENTAR ANDA
Berita Nasional Terkini Lainnya
Dituding Bersekongkol dengan Nazaruddin, Ini Kata  KPK
Hukum - Rabu, 21 Februari 2018 - 20:42 WIB

Dituding Bersekongkol dengan Nazaruddin, Ini Kata KPK

Juru Bicara Komisi Pemberantasan Korupsi (Jubir KPK), Febri Diansyah membantah tudingan Fahri Hamzah yang menyebut bahwa lembaga antirasuah ini bersekongkol ...
KPK Konfirmasi Dokumen Ratas Kabinet kepada Dorojatun Kuntjoro
Hukum - Rabu, 21 Februari 2018 - 20:33 WIB

KPK Konfirmasi Dokumen Ratas Kabinet kepada Dorojatun Kuntjoro

Mantan Menteri Perekonomian, Dorojatun Kuntjoro Jakti kembali diperiksa penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), pada Rabu, (21/2).Ia diperiksa sebagai saksi dalam ...
Atasi ambruknya lnfrastruktur, langkah  Kemen PUPR diapresiasi
Politik - Rabu, 21 Februari 2018 - 18:00 WIB

Atasi ambruknya lnfrastruktur, langkah Kemen PUPR diapresiasi

Berbagai musibah dalam proyek infrastruktur yang belakangan terjadi mendapat sorotan dari DPR. Anggota Komisi VI Nyat Kadir menyatakan menyesalkan terjadinya ...
Diduga Terima Suap Rp11,1 Miliar, Yudi Widiana Dituntut 10 Tahun Penjara
Hukum - Rabu, 21 Februari 2018 - 17:46 WIB

Diduga Terima Suap Rp11,1 Miliar, Yudi Widiana Dituntut 10 Tahun Penjara

Jaksa Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menuntut Politikus PKS, Yudi Widiana Adia untuk dijatuhi hukuman 10 tahun penjara."Menuntut supaya majelis hakim ...
Mantan Dokter Novanto Segera Diadili
Hukum - Rabu, 21 Februari 2018 - 17:42 WIB

Mantan Dokter Novanto Segera Diadili

Bimanesh Sutardjo bakal segera diadili atas kasus dugaan dengan sengaja mencegah, merintangi, atau menggagalkan secara langsung atau tidak langsung penyidikan ...
KPK: Evaluasi Proyek Tol Melayang Dinilai Telat
Peristiwa - Rabu, 21 Februari 2018 - 16:58 WIB

KPK: Evaluasi Proyek Tol Melayang Dinilai Telat

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) turut menyoroti insiden kecelakaan kerja pada sejumlah proyek infrastruktur di tanah air.Wakil Ketua KPK, Saut Situmorang ...