Rabu, 25 April 2018 | 17.24 WIB
KiniNEWS>Nasional>Ekonomi>Proyeksi pertumbuhan industri nasional diangka 5,6 persen

Proyeksi pertumbuhan industri nasional diangka 5,6 persen

Reporter : Sindi Violinda | Senin, 11 Desember 2017 - 14:01 WIB

IMG-28701

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto dalam sambutan seminar outlook industri nasional, Senin (11/12) di Hotel Borobudur, Jakarta Pusat. KiniNews/Kis.

Jakarta, kini.co.id – Pemerintah melalui Menteri Kementrian Perindustrian memproyeksikan bahwa pertumbuhan industri nasional tahun 2018 sebesar 5,67 persen.

Meski ditahun politik setidaknya da enam sektor industri yang merupakan kunci utama dalam menopang pertumbuhan industri nasional yaitu, industri logam dasar, industri makanan dan minuman, industri alat angkut, industri mesin dan perkapalan, industri kimia, serta industri farmasi.

“Keenam sektor ini yang akan terus kita dorong untuk pertumbuhan industri nasional,” ungkap Menteri Perindustria, Airlangga Hartarto dalam sambutannya di Seminar Nasional Outlook Industri 2018′ di Hotel Borobudur, Jakarta, Senin (11/12).

Airlangga menyampaikan, kinerja industri kembali di atas pertumbuhan ekonomi pada triwulan III tahun 2017.

Hal ini kata dia, merupakan momentum baik, yang harus dijaga bahkan perlu ditingkatkan lagi, seiring upaya pemerintah menciptakan iklim investasi yang kondusif dan kemudahan berusaha.

Meurujuk data Badan Pusat Statistik, pertumbuhan industri non-migas tumbuh sebesar 5,49 persen atau lebih tinggi dari pertumbuhan ekonomi yang mencapai 5,06 persen pada triwulan III-2017.

Cabang industri yang mengalami pertumbuhan tinggi adalah industri logam dasar sebesar 10,6 persen, diikuti industri makanan dan minuman 9,49 persen, industri mesin dan perlengkapan 6,35 persen, serta industri alat transportasi 5,63 persen.

Masih menurut Airlangga dalam kurun lima sampai 10 tahun ke depan, potensi industri juga diandalkan oleh negara-negara lain.

Selain itu, pemerintah terus berupaya meningkatkan daya saing industri nasional agar mampu kompetitif di tingkat global.

Adapun aktivitas industri membawa efek yang luas bagi ekonomi nasional seperti peningkatan pada nilai tambah bahan baku dalam negeri, penyerapan tenaga kerja lokal, dan penerimaan devisa dari ekspor.

“Untuk itu, berbagai kebijakan telah dikeluarkan agar memberikan kemudahan bagi para investor berusaha di Indonesia,” pungkasnya.[]

Editor: Rakisa

KOMENTAR ANDA
Berita Nasional Terkini Lainnya
KPK Tahan Tujuh Tersangka Kasus Suap DPRD Malang
Hukum - Selasa, 27 Maret 2018 - 18:22 WIB

KPK Tahan Tujuh Tersangka Kasus Suap DPRD Malang

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) langsung menahan tujuh tersangka kasus dugaan korupsi Malang, Jawa Timur.Ketujuh orang yang dimaksud antara lain enam ...
Arief Hidayat kembali dilantik jadi hakim MK
Peristiwa - Selasa, 27 Maret 2018 - 17:47 WIB

Arief Hidayat kembali dilantik jadi hakim MK

Presiden Jokowi kembali melantik Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Arief Hidayat sebagai hakim konstitusi untuk periode kedua, masa bakti 2018-2023. Arief mengucapkan sumpahnya ...
Bahas RKP 2019, DPD berharap program pemerintah tepat sasaran
Politik - Selasa, 27 Maret 2018 - 17:28 WIB

Bahas RKP 2019, DPD berharap program pemerintah tepat sasaran

Dewan Perwakilan Daerah (DPD) melihat masih banyak kebijakan pembangunan di daerah yang tidak tepat sasaran. Untuk itu, diharapkan pemerintah dapat ...
PKS siapkan sembilan nama untuk  kalahkan Jokowi di Pilpres 2019
Politik - Selasa, 27 Maret 2018 - 17:18 WIB

PKS siapkan sembilan nama untuk kalahkan Jokowi di Pilpres 2019

Ketua DPP PKS Mardani Ali Sera menyatakan ada sembilan nama yang siap ditawarkan untuk posisi calon presiden atau calon ...
Awasi Pemilu 2019, Bawaslu Mulai Buka Pendaftaran Pemantau
Politik - Selasa, 27 Maret 2018 - 16:56 WIB

Awasi Pemilu 2019, Bawaslu Mulai Buka Pendaftaran Pemantau

Tahapan pelaksaan Pemilu legislatif (Pileg) dan Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019 sudah mulai berjalan. Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) pun mulai membuka ...
Tiga Kandidat Deputi Penindakan Jalani Tes Akhir
Hukum - Selasa, 27 Maret 2018 - 16:48 WIB

Tiga Kandidat Deputi Penindakan Jalani Tes Akhir

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) telah mengantongi nama-nama calon Deputi Penindakan usai ditinggal Inspektur Heru Winarko yang diangkat Presiden Joko Widodo ...